Di antara primata yang tampak paling khas di bumi, orangutan ditandai oleh tingkat kecerdasannya yang tinggi, gaya hidup pohon mereka, dan rambut oranye yang mencolok. Pada slide berikut, Anda akan menemukan 10 fakta orangutan penting, mulai dari bagaimana ini bereproduksi.

1. Ada Dua Spesies Orangutan yang Diidentifikasi

Orangutan Borneo (Pongo pygmaeus) tinggal di pulau Kalimantan tenggara, sementara orangutan sumatera (P. abelli) tinggal di pulau terdekat Sumatra, bagian dari kepulauan Indonesia. P. abeli jauh lebih jarang daripada sepupunya di Borneo; diperkirakan ada kurang dari 10.000 orangutan sumatera. Sebaliknya, orangutan Borneo cukup banyak, di lebih dari 50.000 individu, dibagi menjadi tiga subspesies: orangutan Borneo (P. p morio), orangutan orangutan di barat laut (P. p Pygmaeus), dan orangutan orangutan Bor (P. p. Wurmbi). Tidak peduli spesiesnya, semua orangutan hidup di hutan hujan lebat yang dilengkapi dengan pohon buah-buahan.

2. Orangutan Memiliki Penampilan yang Sangat Khas

Orangutan adalah beberapa hewan berpenampilan khas di bumi. Primata ini dilengkapi dengan lengan panjang dan kurus; pendek, kaki membungkuk; kepala besar; leher tebal; dan, yang terakhir tapi tidak sedikit, panjang, rambut merah streaming (dalam jumlah lebih besar atau lebih kecil) dari kulit hitam mereka. Tangan orangutan sangat mirip dengan manusia, dengan empat jari panjang yang meruncing dan jempol yang berlawanan, dan kaki mereka yang panjang dan ramping juga memiliki jari kaki yang berlawanan. Tampilan aneh orangutan dapat dengan mudah dijelaskan dengan gaya hidup arboreal (tinggal dipohon); primata ini memiliki kemampuan untuk fleksibilitas dan kemampuan manuver yang maksimal!

3. Orangutan jantan jauh lebih besar daripada betina

Sebagai aturan, spesies primata yang lebih besar cenderung menunjukkan diferensiasi seksual lebih banyak daripada yang lebih kecil. Orangutan tidak terkecuali: jantan dewasa berukuran sekitar lima setengah kaki dan beratnya lebih dari 150 kilogram, sementara betina dewasa jarang melebihi tinggi empat kaki dan 80 kilogram. Ada perbedaan yang signifikan antara jantan, juga: jantan dominan memiliki flensa yang sangat besar, atau penutup pipi, wajah mereka, dan kantong tenggorokan yang sama besarnya yang mereka gunakan untuk menghasilkan suara menusuk. Anehnya, meskipun sebagian besar orangan jantan mencapai kematangan seksual pada usia 15 tahun, lipatan dan kantong status-signaling ini seringkali tidak berkembang sampai beberapa tahun kemudian.

Baca Pengetahuan Terkait   Cara Bintang Laut Melihat

4. Orangutan adalah hewan yang paling soliter

Berbeda dengan sepupu gorila mereka di Afrika, orangutan tidak membentuk keluarga atau unit sosial yang luas. Populasi terbesar terdiri dari wanita dewasa dan anak-anak mereka; wilayah “keluarga inti” orangutan ini cenderung tumpang tindih, jadi ada hubungan yang longgar di antara segelintir betina. Betina tanpa keturunan hidup dan bepergian sendiri, seperti halnya jantan dewasa, yang paling dominan di antaranya akan mendorong jantan yang lebih lemah dari wilayah mereka sendiri yang dimenangkan dengan baik. pemimpin jantan bersuara keras untuk menarik betina dalam keadaan panas, sementara jantan yang tidak dominan terlibat dalam pemerkosaan setara primata, memaksa mereka pada wanita yang tidak mau.

5. Orangutan Betina Hanya melahirkan Setiap Enam sampai Delapan Tahun

Sebagian alasan mengapa begitu sedikit orangutan di alam liar adalah karena betina jauh dari boros dalam hal kawin dan reproduksi. Orangutan betina mencapai kematangan seksual pada usia 10, dan setelah kawin, dan masa kehamilan sembilan bulan (sama seperti manusia), mereka melahirkan anak tunggal. Setelah itu, ibu dan anak membentuk ikatan yang tidak terpisahkan selama enam sampai delapan tahun ke depan, sampai laki-laki remaja itu pergi sendiri dan betina bebas untuk kawin lagi. Karena rentang hidup rata-rata orangutan sekitar 30 tahun di alam liar, Anda dapat melihat bagaimana perilaku reproduksi ini membuat populasi tidak terkendali.

6. Orangutan Sebagian Berbulu pada musim Buah

Tidak ada yang biasa-biasa saja orang utan menikmati lebih banyak daripada buah ari besar yang gemuk dan sedap-bukan jenis buah ara yang Anda beli di toko kelontong sudut Anda, tapi buah-buah raksasa pohon ficus di Kalimantan atau Sumatera. Bergantung pada musimnya, buah segar terdiri dari dua sampai pertiga sampai 90 persen makanan orangutan, dan sisanya didedikasikan untuk madu, daun, kulit pohon dan bahkan sesekali serangga atau telur burung. Menurut sebuah penelitian oleh periset Borneo, orangutan dewasa mengkonsumsi lebih dari 10.000 kalori per hari selama musim buah puncak – dan ini adalah tempat dimana betina juga lebih suka melahirkan, mengingat kelimpahan makanan untuk bayi mereka yang baru lahir.

Baca Pengetahuan Terkait   4 Contoh Jenis Hewat Pengerat yang Sering ditemui

7. Orangutan pandai dalam menggunakan alat bantu untuk berburu makanan

Selalu menjadi hal yang sulit untuk menentukan apakah hewan tertentu menggunakan alat dengan cerdas, atau hanya meniru perilaku manusia atau mengungkapkan beberapa naluri terprogram. Namun, dengan standar apa pun, orangutan adalah pengguna alat asli: primata ini telah diamati dengan menggunakan tongkat untuk mengekstrak serangga dari kulit pohon dan biji dari buah, dan satu populasi di Borneo menggunakan daun yang digulung sebagai megafon primitif, yang memperbesar volume tindik mereka. panggilan Terlebih lagi, penggunaan alat antar orangutan tampaknya didorong secara budaya; lebih banyak populasi sosial yang lebih banyak memanfaatkan alat (dan adopsi penggunaan alat baru lebih cepat) daripada yang lebih soliter.

8. Orangutan antara bisa atau tidak bisa berkomunikasi

Jika alat digunakan di antara hewan (lihat slide sebelumnya) adalah isu kontroversial, maka masalah bahasa langsung dari grafik. Pada pertengahan hingga akhir 1970-an, Gary Shapiro, seorang peneliti di Fresno City Zoo di California, mencoba untuk mengajarkan bahasa isyarat primitif kepada seorang betina remaja bernama Aazk, dan kemudian ke populasi orangutan yang dulu tertawan di Borneo. Shapiro kemudian mengaku telah mengajarkan seorang remaja putri bernama Putri untuk memanipulasi 40 simbol yang berbeda dan seorang betina dewasa bernama Rinnie untuk memanipulasi 30 simbol yang berbeda. Namun, seperti semua klaim semacam itu, tidak jelas berapa banyak “pembelajaran” ini melibatkan kecerdasan asli, dan seberapa banyak imitasi sederhana dan keinginan untuk mendapatkan hadiah.

9. Orangutan jauh terkait dengan Gigantopithecus

Gigantopithecus yang diberi nama tepat adalah kera raksasa di akhir Cenozoic Asia, jantan dewasa berukuran setinggi sembilan kaki dan beratnya mencapai setengah ton. Seperti orang utan modern, Gigantopithecus termasuk famili subfamili Ponginae, yang P. pygmaeus dan P. abelli adalah satu-satunya anggota yang masih hidup. Apa artinya Gigantopithecus ini, yang bertentangan dengan kesalahpahaman populer, bukanlah nenek moyang langsung manusia modern, namun menempati cabang samping pohon primata yang jauh. (Berbicara tentang kesalahpahaman, beberapa orang yang sesat percaya bahwa populasi Gigantopithecus masih ada di barat laut Amerika Serikat, dan menjelaskan penampakan “Bigfoot.”).

Baca Pengetahuan Terkait   Banteng dan Berbagai Fakta dan Informasinya

10. Nama Orangutan Berarti “Orang Hutan”

Nama orangutan cukup aneh untuk mendapat penjelasan. Bahasa Indonesia dan Melayu berbagi dua kata – “orang” (berarti “orang”) dan “utan” (berarti “hutan”), yang tampaknya membuat asal orangutan, “orang hutan,” yang terbuka dan tertutup kasus. Namun, bahasa Melayu juga menggunakan dua kata khusus untuk orangutan, baik “maias” atau “mawas,” yang menyebabkan kebingungan tentang apakah “orang-hutan” yang semula disebut bukan orangutan, tapi juga untuk primata yang tinggal di hutan. Hal-hal yang menyulitkan lainnya, mungkin saja “orang-hutan” yang semula disebut bukan orangutan, tapi juga manusia yang memang tinggal dihutan.

10 Fakta Menarik mengenai Orangutan
5 (100%) 1 vote