Tarantula adalah karnivora. Bergantung pada ukurannya, tarantula memakan serangga atau bahkan mangsa yang lebih besar, seperti katak, tikus, dan burung. Mereka memakan semua jenis serangga, terutama yang lebih besar seperti jangkrik dan belalang, kumbang, jangkrik, kaki seribu, ulat dan laba-laba lainnya. Tarantula yang lebih besar juga akan memakan kodok, tikus kecil, kadal, kelelawar dan ular kecil. Spesies Amerika Selatan, bireater Goliath, diketahui juga memakan burung-burung kecil, walaupun ini hanya merupakan sebagian kecil dari makanan mereka.

BAGAIMANA CARA TARANTULA MELUMPUHKAN DAN MEMAKAN MENGSANYA ?

Seperti laba-laba lainnya, tarantula tidak bisa memakan mangsanya dalam bentuk padat. Saat tarantula menangkap makanan yang hidup, ia menggigit mangsa dengan taringnya yang tajam, juga dikenal sebagai chelicerae, dan kemudian menyuntikkannya dengan racun yang melumpuhkan. Begitu mangsanya diimobilisasi, tarantula mengeluarkan enzim pencernaan yang mencairkan mangsa. Taring juga digunakan untuk mengunyah atau memecah barang mangsanya, bersama dengan piring tajam bergerigi yang terletak di dekat taring yang juga bisa membantu memotong atau menghancurkan makanan. Laba-laba itu kemudian menyedot makanannya dengan menggunakan mulut seperti jerami di bawah taringnya.

Tarantula memiliki “perut yang mengisap.” Ketika otot mengisap perut yang kuat berkontraksi, ukuran perut meningkat, menciptakan tindakan mengisap kuat yang memungkinkan tarantula mengisap mangsa yang dicairkan melalui mulut dan masuk ke usus.

Begitu makanan yang dicairkan memasuki usus, dipecah menjadi partikel yang cukup kecil untuk melewati dinding usus ke dalam aliran darah, di mana ia didistribusikan ke seluruh tubuh. Setelah menyusui, sisa makanan tersebut dibentuk menjadi bola kecil oleh tarantula dan dibuang.

DIMANA TARANTULA BERBURU ?

Beberapa genera tarantula berburu mangsa terutama di pohon; yang lain berburu di atau dekat tanah. Semua tarantula bisa menghasilkan sutera; sementara spesies yang tinggal di pohon biasanya berada di tenda tabung “sutra”, spesies terestrial memasang lumpur mereka dengan sutra untuk menstabilkan dinding liang dan mempermudah pendakian naik turun.

Baca Pengetahuan Terkait   Berapa Lama Ratu Lebah Hidup ?

TARANTULA JUGA OBYEK PEMANGSA

Tarantula terlihat menyeramkan, tapi juga merupakan objek pemangsa. Pemangsa yang paling khusus yang suka berpesta dengan tarantula sebenarnya adalah serangga: anggota keluarga tawon besar, Hemipepsis ustulata, juga dikenal sebagai “elang tarantula.” Lengan tarantula terbesar melacak, menyerang dan membunuh tarantula besar.

Tarantula elang menggunakan pelacakan aroma untuk menemukan sarang tarantula. Untuk menangkap laba-laba, tawon harus menancapkan sengatan ke bagian laba-laba, memanfaatkan selaput tipis di antara segmen kaki. Sengatan itu melumpuhkan laba-laba, dan kemudian tawon itu menyeretnya kembali ke liangnya dan menyimpan telur di perut laba-laba. Tawon itu lalu menyegel laba-laba di liangnya dan terbang untuk mencari lebih banyak makanan. Bayi tawon menetas dan memakan bagian tak berguna bagi laba-laba dan, saat mendekati pupa, ia mengkonsumsi sisanya.

Manusia juga dikenal berburu dan memakan tarantula. Tarantula dianggap kelezatan oleh budaya tertentu di Venezuela dan Kamboja. Mereka bisa dipanggang di atas api terbuka untuk menghilangkan bulu-bulu itu, yang bisa menyebabkan gatal atau iritasi kulit pada manusia, dan kemudian mereka dimakan.

Bagaimana dan Apa yang dimakan Tarantula ?
Jika Bermanfaat, Berikan Penilian untuk Artikel ini