Amniotes (Amniota) adalah sekelompok tetrapoda yang mencakup burung, reptil, dan mamalia. Amniote berevolusi selama era Paleozoikum akhir. Karakteristik yang membuat amniote terpisah dari tetrapoda lainnya adalah bahwa amniota bertelur yang beradaptasi dengan baik untuk bertahan hidup di lingkungan terestrial. Telur amniotik umumnya terdiri dari empat membran: amnion, allantois, chorion, dan kantung kuning telur.

Amnion membungkus embrio dalam cairan yang berfungsi sebagai bantalan dan menyediakan lingkungan berair di mana ia dapat tumbuh. Allantois adalah kantung yang menyimpan limbah metabolik. The chorion membungkus seluruh isi telur dan bersama-sama dengan allantois membantu embrio napas dengan menyediakan oksigen dan membuang karbon dioksida. Kantung kuning telur, di beberapa amniote, menyimpan cairan kaya nutrisi (disebut kuning telur) yang dikonsumsi embrio ketika tumbuh (pada mamalia dan marsupial plasenta, kantung kuning telur hanya menyimpan nutrisi sementara dan tidak mengandung kuning telur).

Telur Amniota

Telur-telur dari banyak amniota (seperti burung dan sebagian besar reptilia) diapit oleh cangkang yang keras dan termineralisasi. Dalam banyak kadal, cangkang ini fleksibel. Cangkang memberikan perlindungan fisik untuk embrio dan sumber dayanya dan membatasi kehilangan air. Pada amniote yang menghasilkan telur tanpa cangkang (seperti semua mamalia dan beberapa reptil), embrio berkembang di dalam saluran reproduksi wanita.

Anapsids, Diapsids, dan Synapsids

Amniote sering digambarkan dan dikelompokkan berdasarkan jumlah bukaan (fenestrae) yang ada di daerah temporal tengkorak mereka. Tiga kelompok yang telah diidentifikasi berdasarkan ini termasuk anapsids, diapsids, dan synapsids. Anapsid tidak memiliki celah di daerah temporal tengkorak mereka.

Tengkorak anapsid adalah karakteristik dari amniota paling awal. Diapsids memiliki dua pasang bukaan di wilayah temporal tengkorak mereka. Diapsids termasuk burung dan semua reptil modern. Kura-kura juga dianggap diapsida (meskipun mereka tidak memiliki bukaan temporal) karena dianggap bahwa nenek moyang mereka diapsid. Sinapsid, yang termasuk mamalia, memiliki sepasang bukaan temporal di tengkorak mereka.

Baca Pengetahuan Terkait   Mengenali Perbedaan Burung Walet dan Burung Sriti

Ciri-ciri bukaan sementara dari amniota diperkirakan telah berkembang bersama dengan otot rahang yang lebih kuat, dan itu adalah otot-otot yang memungkinkan amniote awal dan keturunan mereka untuk lebih berhasil menangkap mangsa di darat.

Karakteristik Utama

  • telur ketuban
  • tebal, kulit tahan air
  • rahang kuat
  • sistem pernapasan yang lebih maju
  • sistem kardiovaskular bertekanan tinggi
  • proses ekskresi yang mengurangi kehilangan air
  • sebuah organ sensorik yang dimodifikasi otak besar
  • larva tidak memiliki insang
  • menjalani pembuahan internal
  • Keanekaragaman Spesies
  • Sekitar 25.000 spesies

Klasifikasi

Amniota diklasifikasikan dalam hirarki taksonomi berikut:

Hewan> Chordata> Vertebrata> Tetrapoda> Amniote

Amniota dibagi menjadi kelompok taksonomi berikut:

  • Burung (Aves) – Ada sekitar 10.000 spesies burung yang hidup hari ini. Anggota kelompok ini termasuk burung permainan, burung pemangsa, burung kolibri, burung perching, kingfishers, tombolquail, burung hantu, burung hantu, merpati, beo, albatros, unggas air, penguin, burung pelatuk dan banyak lainnya. Burung memiliki banyak adaptasi untuk terbang seperti ringan, tulang berongga, bulu, dan sayap.
  • Mamalia (Mamalia) – Ada sekitar 5.400 spesies mamalia hidup hari ini. Anggota kelompok ini termasuk primata, kelelawar, aardvark, karnivora, anjing laut dan singa laut, cetacea, insektivora, hyrax, gajah, mamalia berkuku, tikus, dan banyak kelompok lainnya. Mamalia memiliki beberapa adaptasi unik termasuk kelenjar susu dan rambut.
  • Reptil (Reptilia) – Ada sekitar 7.900 spesies reptil hidup hari ini. Anggota kelompok ini termasuk buaya, ular, buaya, kadal, caiman, kura-kura, kadal cacing, penyu, dan tuatara. Reptil memiliki sisik yang menutupi kulit mereka dan hewan berdarah dingin.

References

Hickman C, Roberts L, Keen S. Animal Diversity. 6th ed. New York: McGraw Hill; 2012. 479 p.

Hickman C, Roberts L, Keen S, Larson A, l’Anson H, Eisenhour D. Integrated Principles of Zoology 14th ed. Boston MA: McGraw-Hill; 2006. 910 p.

Baca Pengetahuan Terkait   Fakta Hukum Membunuh Cicak dalam Islam dan Ilmiah
Mengenal Jenis Hewan Amonita, Vertebrata yang Bertelur
Jika Bermanfaat, Berikan Penilian untuk Artikel ini