Cacing pipih (Platyhelminthes) adalah sekelompok hewan invertebrata yang mencakup planarian, cacing pita, dan cacing. Ada sekitar 20.000 spesies cacing pipih yang hidup sampai sekarang. Anggota kelompok ini adalah hewan bertubuh lunak yang tidak memiliki rongga tubuh, tidak ada sistem peredaran darah, dan tidak ada sistem pernafasan. Oksigen dan nutrisi harus melewati dinding tubuh mereka dengan cara difusi. Ini membatasi struktur tubuh mereka dan mengapa organisme ini rata.

Panjang cacing pipih panjangnya kurang dari satu milimeter sampai beberapa meter. Kelompok ini mencakup spesies yang hidup bebas seperti planarian tetapi juga parasit internal dan eksternal seperti cacing dan cacing pita.

Sistem pencernaan kebanyakan cacing pipih relatif sederhana. Ini terdiri dari mulut, faring, dan usus yang sederhana atau bercabang. Setiap makanan yang tidak dicerna dan diserap di usus dikeluarkan kembali melalui faring dan mulut. Kompleksitas sistem saraf bervariasi dari satu spesies cacing pipih ke yang berikutnya. Cacing pipih memiliki daerah kepala yang berbeda dan sistem sarafnya mengalami kalsinasi (yang berarti jaringan saraf terkonsentrasi pada ujung anterior tubuh). Pada beberapa cacing pipih, sistem saraf sedikit lebih banyak daripada pleksus saraf seperti net tapi di cacing pipih lain ada, selain pleksus saraf, satu sampai lima pasang tali saraf yang menjalankan panjang tubuh yang terhubung dengan melintang. Saraf membentuk struktur saraf seperti tangga.

Banyak cacing pipih bereproduksi secara aseksual maupun seksual. Di antara mereka yang bereproduksi secara aseksual, beberapa melakukannya dengan menggunakan proses yang disebut fisi dimana penyempitan terbentuk di balik faring dan hewan tersebut memisahkan diri menjadi dua individu yang kemudian meregenerasi bagian tubuh mereka yang hilang.

Baca Pengetahuan Terkait   Ular bajing

Ada berbagai cacing pipih yang diketahui parasit bagi manusia.

Di antaranya adalah cacing darah cacing hati Cina, flukes paru, dan cacing hati domba. Cara infeksi dengan cacing pipih ini bervariasi tapi termasuk memakan ikan mentah, kerang, dan vegetasi air.

KARAKTERISTIK KUNCI

Karakteristik utama cacing pipih meliputi:

  • menghuni habitat laut, air tawar, dan lembab
  • termasuk spesies parasit bebas dan parasit internal dan eksternal
  • banyak anggota kelompok menunjukkan gaya hidup parasit yang kompleks
  • simetri bilateral
  • polaritas (kepala dan ekor yang berbeda)
  • tubuh diratakan dorsoventrally
  • tidak memiliki sistem pernapasan, peredaran darah, dan skeletal

KLASIFIKASI

Cacing pipih diklasifikasikan dalam hirarki taksonomi berikut ini:

Hewan> Invertebrata> cacing pipih

Cacing pipih dibagi menjadi kelompok taksonomi berikut:

  • Planarians and relatives (Turbellaria) – Ada sekitar 4.500 spesies planarian dan keluarga mereka yang masih hidup saat ini. Anggota kelompok ini terutama adalah cacing pipih nonparasitik. Planarian dan kerabat mereka memiliki tubuh yang lembut dan rata yang ditutupi kulit bersilia.
  • Digonis flukes dan kerabat (Trematoda) – Ada sekitar 18.000 spesies digenic flukes dan kerabat mereka hidup hari ini. Anggota kelompok ini memiliki siklus hidup parasit yang kompleks. Host mereka adalah moluska dan vertebrata.
  • Monogenic flukes (Monogenea) – Ada beberapa ribu spesies fluk monogenik dan kerabat mereka hidup hari ini. Anggota kelompok ini memiliki tubuh seperti daun atau silinder dengan pengisap dan kait yang memungkinkan mereka menempelkan diri pada tuan rumah mereka. Semua anggota kelompok ini parasit untuk ikan (baik melampirkan diri ke kulit atau insang ikan).
  • Cacing pita dan kerabat (Cestoda) – Cacing pita memiliki tubuh seperti pita dengan pengisap dan kait yang memungkinkan mereka menempel pada tuan rumah mereka. Cacing pita tidak memiliki usus atau organ pencernaan. Mereka adalah parasit yang berada di saluran pencernaan tuan rumah mereka. Anggota kelompok ini memiliki tubuh yang sangat panjang dibandingkan dengan anggota kelompok cacing pipih lainnya.
Baca Pengetahuan Terkait   Cara Mengatasi Gigitan Semut Api

Cacing Pipih

Cacing Pipih dan Penjelasannya
4 (80%) 2 votes