Migrasi merupakan perpindahan organisme yang terjadi dari satu bioma ke bioma lainnya. Perpindahan tersebut bisa disebabkan oleh berbagai alasan dan penyebab. Namun, bukan hanya manusia yang bisa bermigrasi. Binatang pun bisa melakukan hal tersebut karena beberapa hal. Misalnya saja, migrasi burung yang akan dibahas pada artikel ini.

Suatu keajaiban dapat menyaksikan gerombolan burung yang bermigrasi atau imigrasi burung. Formasi lintasan yang tertib membuat mata tak berkedip. Suara burung yang riuh rendah membuat mulut terbuka karena kekaguman yang tak berdaya ditutup-tutupi. Menatap kepak burung elang yang gagah, misalnya, bisa menghabiskan waktu berjam-jam. Apalagi, kalau bisa melihat bendera yang dikaitkan di kaki burung.

Burung-burung tercipta untuk bermigrasi karena mereka mempunyai tugas melanjutkan kehidupannya di tempat lain sebelum akhirnya balik lagi ke tempat asal.

Migrasi Burung

Jika manusia biasa berlibur saat musim panas, musim dingin, atau musim liburan tiba, hal itu bisa disebabkan oleh banyak hal. Misalnya saja, pada saat musim panas tiba, banyak orang yang bermigrasi ke daerah tersebut untuk menikmati udara yang hangat.

Namun, bukan hanya manusia saja yang bisa melakukan perpindahan sementara untuk mendapatkan keuntungan atau sesuatu yang mereka butuhkan. Burung pun melakukan migrasi ke tempat-tempat lain yang dianggap bisa memberikan keuntungan terhadapnya.

Misalnya saja, burung-burung yang berpindah tempat dari wilayah dunia bagian utara (Negara Cina dan negara sekitarnya) ke wilayah dunia bagian selatan (Indonesia dan negara sekitarnya) atau sebaliknya, dari wilayah selatan (Australia) ke wilayah utara (Indonesia dan negara sekitarnya).

Perpindahan yang dilakukan oleh burung ini biasanya dilakukan dari bulan Oktober atau November, yakni sejalan dengan kedatangan musim dingin di wilayah utara. Burung-burung tersebut kemudian terbang menuju wilayah katulistiwa dan kembali ke wilayah asalnya pada bulan Maret.

Baca Pengetahuan Terkait   Apa itu Konservasi Laut ?

Jenis-jenis Migrasi Burung dan Jalurnya

Beberapa jenis perpindahan burung yang biasa dilakukan terbagi atas tiga jenis, yaitu :

  • Migrasi Menyeluruh. Migrasi menyeluruh adalah migrasi yang dilakukan oleh 90% burungdi wilayah tertentu.
  • Migrasi Sebagian. Migrasi sebagian adalah migrasi yang dilakukan oleh 50% burung di wilayah tertentu.
  • Migrasi Lokal. Migrasi lokal adalah migrasi yang dilakukan oleh burung karena keadaan lingkungan atau habitannya sehingga berpindah ke habitat yang lain.

Kebanyakan burung yang bermigrasi merupakan burung jenis pemangsa atau reptor. Salah satu negara yang memiliki populasi burung jenis ini adalah negara kepulauan kita, Indonesia.

Dalam beberapa literatur, tercatat bahwa jumlah jenis burung yang bermigrasi ke Indonesia berjumalh 39 jenis, seperti burung elang rawa kelabu, elang kecil, elang rawa katak, elang kelabu, sikep madu asia, dan lain sebagainya.

Selain jenis migrasi yang berbeda, ada dua jalur yang bisa dipergunakan oleh burung-burung yang bermigrasi. Jalur tersebut adalah jalur daratan timur yang dimulai dari daratan Rusia menuju pinggiran benua Asia (Cina, Vietnam, Thailand, dan Malaysia) hingga sampai ke wilayah Indonesia. Jalur tersebut memiliki panjang sekitar 7000 km.

Sementara itu, jalur kedua adalah jalur pasifik, yakni jalur yang dimulai dari daratan Rusia dengan melewati kepulauan Jepang, Taiwan, dan Filipina hingga akhirnya sampai ke wilayah Indonesia. Jarak yang ditempuh berkisar 5000 km.

Pada jalur pasifik ini, dibutuhkan tenaga ekstra dari burung-burung migrasi tersebut untuk bisa melewati permukaan air yang melintas di wilayah jalur tersebut. Oleh sebab itu, kebanyakan burung yang bermigrasi lewat jalur ini memiliki sayap yang panjang dengan ujung yang meruncing.

Dengan bentuk sayap seperti itu, burung dapat bermigrasi dengan menggunakan tenaganya sendiri tanpa harus selalu memanfaatkan energi matahari. Penggunaan energi matahari itu dilakukan untuk menghemat energi para burung dalam melintasi jalur migrasi.

Baca Pengetahuan Terkait   Do'a, Sunnah, Cara Untuk Menyembelih Ayam Sesuai Ajaran Islam

Penggunaan energi matahri itu dilakukan dengan cara terbang berputar ke atas saat udara semakin panas dan muncul gejala thermal. Dengan begitu, burung-burung tersebut bisa menghemat energi mereka untuk beberapa hari ke depan.

Sesampainya di Indonesia, burung-burung tersebut akan menyebar ke beberapa tempat. Tempat yang biasanya dituju adalah Pulau Jawa, Kalimantan, Sumatera, dan Bali. Namun, ada juga yang datang ke wilayah Jakarta di daerah kepulauan seribu. Indonesia dijadikan tujuan migrasi karena udaranya yang sangat bersahabat serta keadaan alam yang indah dan asri.

Migrasi Burung – Rotasi Kehidupan

Sama seperti ikan salmon yang kembali ke sungai (tempat ia dilahirkan) ketika akan bertelur, beberapa jenis burung pun bermigrasi ke seluruh dunia dengan tujuan mendapatkan pasangan yang berkualitas. Para burung tersebut berlomba-lomba untuk bisa tiba di tempat migrasi.

Keuntungan menjadi yang pertama tiba di tempat baru adalah selain mendapatkan pasangan berkualitas, bisa mendapatkan tempat bersarang dan berkembang biak yang terbaik pula. Ternyata, burung pun memikirkan kualitas keturunannya.

Migrasi Burung – Perjalanan Tak Mengenal Lelah

Hampir 60 persen burung pemangsa bermigrasi. Namun, ada juga burung-burung jenis lain. Di antara burung-burung yang bermigrasi itu ada yang bertubuh kecil tetapi kekuatan terbangnya luar biasa. Dalam sehari, mereka bisa terbang sejauh 480km (burung penyanyi bertubuh kecil). Wow, betapa Mahakuasanya Tuhan menciptakan makhluk kecil nan perkasa seperti burung-burung tersebut!

Burung memang penerbang luar biasa. Misalnya, burung alap-alap (Falco peregrinus) yang kecepatan terbangnya mencapai 320 kilometer per jam, tidak kalah cepat dari mobil formula 1 yang dikemudikan Alonso. Mereka akan melintasi beberapa negara mencari tempat yang pas dan tepat untuk berkembang biak. Suatu perjuangan menemukan fasilitas terbaik bagi keturunan yang terbaik.

Baca Pengetahuan Terkait   Alasan Mengapa Garuda dijadikan Lambang Negara Indonesia

Persiapan Migrasi Burung

Percaya tidak percaya, namun percaya sajalah. Sebelum bermigrasi, burung-burung itu mempersiapkan diri dengan saksama. Misalnya, burung bulbul menimbun lemak di tubuhnya sebelum berangkat ke tempat migrasi. Mereka pun tidak asal berangkat, tetapi menunggu waktu yang tepat.

Ilmuwan hanya dapat menyimpulkan bahwa ‘waktu yang tepat’ tersebut ditentukan oleh ‘jam tubuh’ burung itu sendiri. Hebat, kan? Selain itu, burung-burung akan menuju suatu tempat tertentu untuk menunggu teman-temannya. Setelah itu, baru bersama-sama menuju tempat migrasi. Ternyata, burung-burung itu mempunyai peralatan komunikasi yang cukup canggih pula.

Dampak Migrasi Burung

Menyaksikan burung-burung bermigrasi memang sangat mengasyikkan. Namun, bila diamati lebih jauh, migrasi burung ini membawa dampak besar terhadap kehidupan manusia. Bila suatu wilayah biasa menjadi tempat migrasi burung, tiba-tiba jumlah burung yang bermigrasi tidak sebanyak sebelumnya atau tidak ada lagi burung yang bermigrasi ke tempat itu, harus dicurigai.

Bisa jadi tempat tersebut telah tercemar atau ada gangguan alam lainnya. Burung akan mencari tempat yang lebih hangat untuk berkembang biak. Mencairnya es di Norwegia telah menenggelamkan sebuah pulau tak beres yang berjarak 1000km dari Kutub Utara. Akhirnya, burung-burung yang biasa bermigrasi ke sana harus mencari tempat lain.

Migrasi burung, terutama burung-burung liar ini, selain bisa dilihat sebagai salah satu bagian pemanasan global, merupakan salah satu penyebab berkembangnya beberapa penyakit. West Nile Virus, Lyme’s disease, Salmonella, Newcastle disease, dan virus influenza A, misalnya.

Penjelasan Lengkap Mengenai Migrasi Burung
5 (100%) 1 vote