Dengan mulutnya yang lebar, tubuh mereka yang tidak berbulu, dan kebiasaan semi-akuatiknya, burung nilam selalu menyerang manusia sebagai makhluk yang agak aneh-tapi kenyataannya seekor kuda nil di alam liar bisa sama berbahayanya (dan tidak dapat diprediksi) sebagai harimau atau hyena. . Di sini, Anda akan menemukan 10 fakta penting tentang kuda nil, mulai dari bagaimana mamalia ini mendapatkan nama mereka hingga hampir diimpor grosir ke negara bagian Louisiana.

1. Nama “Hippopotamus” Berarti “Kuda Sungai”

Seperti halnya dengan banyak hewan lainnya, nama “kuda nil” berasal dari bahasa Yunani – kombinasi “kuda nil”, yang berarti “kuda”, dan “potamus,” yang berarti “sungai.” Tentu saja, mamalia ini hidup berdampingan dengan populasi manusia di Afrika selama ribuan tahun sebelum orang-orang Yunani melihatnya, dan dikenal oleh berbagai suku yang masih ada sebagai “mvuvu,” “kiboko,” “timondo,” dan lusinan lokal lainnya. varian. Omong-omong, tidak ada cara yang benar atau salah untuk pluralisasi “kuda nil:” beberapa orang lebih suka “kuda nil,” yang lain menyukai “kuda nil,” tapi Anda harus selalu mengatakan “kuda nil” daripada “hippi.” Dan apa kelompok hippotamuses (atau hippopotami) yang disebut? Anda bisa memilih di antara kawanan, dales, pods, atau (favorit kami) bloats.

2. Berat Kuda Nil Hingga Dua Ton

Kuda nil bukanlah mamalia darat terbesar di dunia – keturunan gajah dan badak terbesar – tapi mereka cukup dekat. Kuda nil jantan terbesar bisa mendekati tiga ton, dan tampaknya tidak pernah berhenti tumbuh sepanjang masa hidup 50 tahun mereka; Betina beberapa ratus pound lebih ringan, tapi sama nyatanya dengan mengancam, terutama saat mempertahankan anak muda mereka. Seperti kebanyakan mamalia berukuran plus, Kuda Nil adalah vegetarian yang setia, kebanyakan memakan rumput yang dilengkapi oleh berbagai tanaman air (meskipun mereka telah diketahui mengkonsumsi daging saat sangat lapar atau stres). Agak membingungkan, kuda nil diklasifikasikan sebagai “pseudoruminants” – mereka dilengkapi dengan perut majemuk banyak, seperti sapi, tapi mereka tidak mengunyah kacang (yang mengingat besarnya rahang mereka, akan membuat pemandangan yang cukup lucu) .

3. Ada Lima Subspesies Kuda Nil yang Berbeda

Meskipun hanya ada satu spesies nippopotamus – Hippopotamus amphibius – ada lima subspesies yang berbeda, sesuai dengan bagian Afrika tempat mamalia ini hidup. H. amphibius amphibius, juga dikenal sebagai kuda nil Nil atau kuda nil utara besar, tinggal di Mozambik dan Tanzania; H. amphibius kiboko, kuda nil Afrika Timur, tinggal di Kenya dan Somalia; H. amphibius capensis, kuda nil Afrika Selatan atau hippo Cape, meluas dari Zambia ke Afrika Selatan; H. amphibius tchadensis, kuda nil dari Afrika Barat atau Chad, tinggal di (Anda bisa menebaknya) di Afrika barat dan Chad; dan hippopotamus Angola, H. amphibius constrictus, dibatasi ke Angola, Kongo dan Namibia.

Baca Pengetahuan Terkait   Sifat dan Perilaku Singa di Habitat dan Kelompoknya

4. Kuda Nil Tinggal Saja di Afrika

Seperti yang mungkin Anda duga dari subspesies yang dijelaskan di atas, kuda nil hidup secara eksklusif di Afrika (meskipun mereka dulu memiliki distribusi yang lebih luas; lihat # 7). Uni Internal untuk Konservasi Alam memperkirakan bahwa ada antara 125.000 dan 150.000 kuda nil di Afrika bagian tengah dan selatan, jumlah drop drastis dari jumlah sensus mereka pada zaman prasejarah namun masih cukup sehat untuk mamalia megafauna khas Anda. Jumlah mereka menurun drastis di Kongo, di Afrika tengah, di mana pemburu liar dan tentara yang lapar meninggalkan hanya sekitar 1.000 kuda nil yang berdiri dari populasi sebelumnya yang hampir 30.000 orang. (Tidak seperti gajah, yang dihargai untuk gading mereka, kuda nil tidak memiliki banyak hal untuk ditawarkan kepada pedagang, kecuali giginya yang sangat besar – yang kadang dijual sebagai pengganti gading.

Kuda Nil

5. Kuda Nil memiliki hampir tidak ada rambut

Salah satu hal paling aneh tentang burung nilam adalah kekurangan rambut tubuh mereka yang hampir lengkap – sifat samar-samar yang mengerikan yang menempatkan mereka di perusahaan manusia, paus, dan beberapa mamalia lainnya. (Kuda nil memiliki rambut hanya di sekitar mulut mereka dan di ujung ekornya.) Untuk mengatasi defisit ini, kuda nil memiliki kulit yang sangat tebal, terdiri dari sekitar dua inci epidermis dan hanya lapisan tipis lemak yang mendasarinya (tidak banyak perlu untuk melestarikan panas di alam liar Afrika khatulistiwa!) Yang paling aneh dari semua, evolusi telah menganugerahi kuda nil dengan tabir surya alami-suatu zat yang terdiri dari asam merah dan oranye yang menyerap sinar ultraviolet dan menghambat pertumbuhan bakteri. Hal ini menyebabkan mitos yang meluas bahwa kuda nil berkeringat darah; Sebenarnya, mamalia ini sama sekali tidak memiliki kelenjar keringat sama sekali, yang akan berlebihan mengingat gaya hidup semi akuatiknya.

6. Kuda Nil Mungkin Memiliki Leluhur Bersama dengan Paus

Berbeda dengan badak dan gajah, pohon evolusionis hippopotamuses berakar pada misteri. Sejauh yang diketahui oleh ahli paleontologi, kuda nil modern memiliki nenek moyang bersama yang sama, atau “concestor,” dengan paus modern, dan spesies yang diperkirakan tinggal di Eurasia sekitar 60 juta tahun yang lalu, hanya lima juta tahun setelah dinosaurus telah punah. Masih ada puluhan juta tahun yang menghasilkan sedikit atau bahkan tidak ada bukti fosil, yang mencakup sebagian besar Era Cenozoikum, sampai “kuda nil” pertama seperti Anthracotherium dan Kenyapotamus muncul di tempat kejadian. Lebih andal lagi, nampaknya cabang yang menuju ke kuda nil pygmy (genus Choeropsis) kurang dari sepuluh juta tahun yang lalu. (Burung nilam pygmy Afrika barat memiliki berat kurang dari 500 pon, tapi sebaliknya terlihat sangat mirip dengan kuda nil berukuran penuh.)

Baca Pengetahuan Terkait   Burung Rambatan ( Sitta frontalis )

7. Kuda Nil Bisa Membuka Mulutnya Hampir 180 Derajat

Mengapa kuda nil memiliki mulut yang begitu besar? Diet mereka pasti ada kaitannya dengan itu – mamalia seberat dua ton harus makan banyak makanan untuk mempertahankan metabolismenya. Tapi seleksi seksual juga memainkan peran utama: salah satu alasan pasti seekor kuda nil jantan dapat membuka mulutnya pada sudut 180 derajat adalah bahwa ini adalah cara yang baik untuk mengesankan wanita (dan menghalangi pria yang bersaing) selama musim kawin, alasan yang sama bahwa laki-laki dilengkapi dengan gigi seri yang sangat besar, yang jika tidak, tidak masuk akal mengingat menu vegetarian mereka. Ngomong-ngomong, seekor kuda nil bisa terkulai di cabang dan daun dengan kekuatan sekitar 2.000 pound per inci persegi, cukup untuk membelah turis yang kurang beruntung menjadi setengahnya (yang kadang-kadang terjadi selama Safari yang tidak diawasi). Sebagai perbandingan, seorang pria manusia yang sehat memiliki kekuatan gigitan sekitar 200 PSI, dan seekor buaya air asin dewasa mulai memiringkan kaleng pada 4.000 PSI.

8. Kuda Nil Habis Menghabiskan Sebagian besar Hari mereka Terendam Air

Jika Anda mengabaikan perbedaan ukuran, kuda nil mungkin merupakan hal yang paling dekat dengan amfibi di kerajaan mamalia. Saat mereka tidak merumput di rumput-kuda nil lebih memilih menghabiskan waktu mereka sepenuhnya atau sebagian terendam di danau air tawar dan sungai, dan kadang-kadang bahkan di muara air asin. Kuda Nil berhubungan seks di dalam air – daya apung alami membantu melindungi betina dari beratnya pejantan jantan – berkelahi di air, dan bahkan melahirkan di air. Hebatnya lagi, seekor kuda nil bahkan bisa tidur di bawah air, karena sistem saraf otonomnya mendorongnya melayang ke permukaan setiap beberapa menit dan meneguk air. Masalah utama dengan habitat Afrika semi-akuatik, tentu saja, adalah bahwa kuda nil harus berbagi rumah dengan buaya, yang kadang-kadang memilih bayi baru lahir yang lebih kecil yang tidak dapat mempertahankan diri mereka sendiri.

Baca Pengetahuan Terkait   Hiu Mako, Hiu Tercepat di Dunia

9. Sulit untuk Mengetahui Mana Laki-Laki daripada Betina

Banyak hewan, termasuk manusia, dimorfik secara seksual – jantan cenderung lebih besar daripada betina (atau sebaliknya), dan membedakan antara kedua jenis kelamin. Namun, kuda nil jantan terlihat sangat mirip kuda nil betina, kecuali perbedaan berat 10 persen atau lebih – yang menyulitkan peneliti di lapangan untuk menyelidiki kehidupan sosial “perut kembung” yang berlipat ganda. individu. (Tentu saja, seseorang dapat secara sukarela menyelam di bawah air dan memeriksa bagian bawah kuda nil, tapi mengingat gigitan kuat yang dijelaskan di # 8 ini terdengar seperti ide yang buruk.) Kita tahu bahwa kuda nil “sapi jantan” kadang dikelilingi oleh harem dari seekor lusin perempuan; Sebaliknya, mamalia ini cenderung tidak bersifat sosial, lebih memilih mandi, berenang, dan memberi makan sendiri.

10. Kuda Nil Hampir Diimpor Ke Louisiana Bayou

Orang membayangkan bahwa lahan basah, rawa dan perbukitan di A.S. di tenggara akan menjadi tujuan liburan nippo utama, dengan asumsi ada beberapa cara bagi mamalia ini untuk mengambil bagian mereka dari Afrika ke Dunia Baru. Dengan menggelikan, pada tahun 1910, seorang anggota kongres dari Louisiana mengusulkan untuk mengimpor kuda nil ke teluk Louisiana, di mana binatang-binatang ini diduga menyingkirkan rawa enceng gondok dan menyediakan sumber daging alternatif untuk penduduk terdekat. (Saddle, bagian imajinatif ini) Sayangnya, potongan imajinatif ini (Sayangnya, bagian imajinatif ini) Sayangnya, perumusan imajinatif ini gagal mengumpulkan suara, jadi satu-satunya tempat yang bisa Anda lihat sebagai kuda nil hari ini di AS ada di kebun binatang lokal Anda atau Taman Margasatwa.

Kuda Nil

10 Fakta Menarik Mengenai Kuda Nil
5 (100%) 1 vote