Dianggap sebagai kebijaksanaan dan kelucuan yang seharusnya, tapi diejek sebagai hama, objek takhayul dan penghancur tikus pengerat, burung hantu memiliki hubungan cinta / benci dengan manusia sejak awal sejarah yang tercatat.

1 Ada Dua Jenis Utama Burung hantu

Sebagian besar dari sekitar 200 spesies burung hantu disebut burung hantu sejati, yang memiliki kepala besar dengan wajah bulat, ekor pendek, dan bulu yang diredam dengan pola belang-belang. Sisanya, terhitung sedikit lebih dari selusin spesies, adalah burung hantu, yang dapat dibedakan dengan wajah berbentuk hati mereka, kaki panjang yang dilengkapi dengan cakar kuat, dan ukuran sedang. Kecuali burung hantu gudang biasa – yang memiliki distribusi di seluruh dunia – burung hantu yang paling dikenal, setidaknya penduduk Amerika Utara dan Eurasia, adalah burung hantu sejati.

2 Kebanyakan burung hantu adalah pemburu malam

Evolusi memiliki cara yang efisien untuk memindahkan hewan ke relung tertentu: karena burung karnivora lain (seperti elang dan elang) berburu di siang hari, kebanyakan burung hantu telah beradaptasi dengan berburu di malam hari. Pewarnaan gelap burung hantu membuat mereka hampir tak terlihat oleh mangsanya-yang terdiri dari serangga, mamalia kecil, dan burung lainnya – dan sayap mereka terstruktur sehingga bisa berdetak dalam keheningan yang hampir sempurna. Adaptasi ini, dikombinasikan dengan mata mereka yang sangat besar (lihat slide berikutnya), membuat burung hantu beberapa pemburu malam paling efisien di planet ini, serigala dan anjing hutan tidak dikecualikan.

3 Mata Burung hantu Tetap di Soket mata mereka

Salah satu hal yang paling luar biasa tentang burung hantu adalah cara mereka menggerakkan seluruh kepala mereka saat melihat sesuatu, dan bukan hanya memotret mata mereka di soket mereka, seperti kebanyakan hewan vertebrata lainnya. Alasan untuk ini adalah bahwa burung hantu membutuhkan mata yang besar dan menghadap ke depan untuk mengumpulkan cahaya langka selama perburuan malam hari mereka, dan evolusi tidak dapat menyisihkan otot untuk membiarkan mata ini berputar. Sebaliknya, burung hantu memiliki leher yang sangat fleksibel sehingga memungkinkan mereka memutar kepala mereka tiga perempat lingkaran, atau 270 derajat-dibandingkan dengan sekitar 90 derajat untuk rata-rata manusia!

Baca Pengetahuan Terkait   20 Fakta Menarik Mengenai Burung Flamingo

4 Anda Bisa Mengenalinya Tentang Seekor Burung oleh peletnya

Burung hantu menelan mangsa mereka utuh, tanpa menggigit atau mengunyah. Sebagian besar hewan malang itu dicerna, tapi bagian yang tidak bisa dipecah seperti tulang, bulu, dan bulu-muntah seperti benjolan keras, disebut pelet, beberapa jam setelah makan burung hantu. Rinciannya agak memuakkan, tapi dengan memeriksa peletnya secara rinci, para periset dapat mengidentifikasi dengan pasti apa yang telah dimakan seekor burung hantu, dan kapan. (Burung hantu bayi tidak menghasilkan pelet, karena orang tua mereka memberi makan mereka dengan makanan lunak dan muntahan di sarangnya.)

5 Burung Hantu betina Lebih Besar dari pada jantan

Tidak ada yang yakin mengapa, rata-rata, burung hantu betina cenderung sedikit lebih besar daripada rekan pria mereka. Satu teori adalah bahwa jantan yang lebih kecil lebih gesit, dan karena itu lebih cocok untuk menangkap mangsa sementara betina muda; Yang lain adalah bahwa, karena betina tidak suka meninggalkan telurnya, mereka membutuhkan massa tubuh yang lebih besar untuk mempertahankan diri mereka dalam jangka waktu yang lama tanpa makan. Teori ketiga kemungkinannya kecil, tapi lebih lucu: karena burung hantu betina sering menyerang dan mengusir jantan yang tidak sesuai selama musim kawin, ukuran yang lebih kecil dan kelincahan jantan yang lebih besar mencegah mereka terluka.

6 Burung Hantu tidak sepintar seperti yang Anda Pikirkan

Dalam buku, film, dan acara TV, burung hantu selalu digambarkan sangat cerdas – tapi faktanya adalah bahwa hampir tidak mungkin melatih seekor burung hantu, sementara burung yang beragam seperti burung beo, elang, dan bahkan merpati dapat diajarkan untuk mengambil benda dan menghafal tugas sederhana Pada dasarnya, orang mengira burung hantu pintar karena alasan yang sama mereka mengira semua anak yang memakai kacamata pintar: mata yang lebih besar dari biasanya mengungkapkan kesan kecerdasan tinggi. (Ini bukan untuk mengatakan bahwa burung hantu sangat bodoh, Anda membutuhkan banyak kekuatan otak untuk berhasil berburu di malam hari!)

Baca Pengetahuan Terkait   Ini Cara Jitu Membedakan Kelomang Jantan dan Betina

7 Burung hantu mungkin pernah hidup berdampingan dengan dinosaurus

Ini terbukti sangat sulit untuk melacak asal mula evolusi burung hantu, apalagi hubungan kekerabatan mereka dengan nightjars kontemporer, elang dan elang. Kita tahu bahwa burung seperti burung hantu seperti Berruornis dan Ogygoptynx hidup 60 juta tahun yang lalu, selama zaman Paleosen, yang berarti sangat mungkin bahwa nenek moyang utama burung hantu hidup berdampingan dengan dinosaurus menjelang akhir periode Kapur. Secara teknis, burung hantu adalah salah satu kelompok burung terestrial yang paling kuno, hanya disaingi oleh burung-burung gamebird (yaitu ayam, kalkun dan burung pegar) dari pesanan Galliformes.

8 Burung hantu memiliki talon yang sangat kuat

Seperti burung yang berburu dan membunuh mangsanya yang kecil, burung hantu dilengkapi dengan beberapa cakar terkuat di kerajaan burung, yang mampu menangkap dan menggenggam tupai, kelinci, dan mamalia squirmy lainnya. Salah satu spesies burung hantu terbesar, burung hantu bertanduk lima pon bertubuh besar, bisa meringkuk cakar dengan kekuatan sekitar 300 kilogram per inci persegi, kira-kira sebanding dengan gigitan manusia terkuat. Beberapa burung hantu yang luar biasa besar memiliki cakar yang sebanding dengan elang yang jauh lebih besar

9 Burung hantu bukanlah hewan peliharaan yang baik

Terlepas dari fakta bahwa itu ilegal, di A.S. dan sebagian besar negara lain, bagi perorangan untuk memelihara burung hantu sebagai hewan peliharaan, ada sejumlah alasan mengapa ini bukan ide bagus. Untuk satu hal, burung hantu hanya akan makan makanan segar, artinya Anda harus menjaga persediaan tikus, gerbil, kelinci, dan mamalia kecil lainnya secara konstan; Bagi yang lain, paruh dan cakar burung hantu sangat tajam, jadi Anda juga harus menyimpan persediaan band-aid; dan seolah-olah semua itu tidak cukup, burung hantu bisa hidup lebih dari 30 tahun, jadi Anda akan mengenakan sarung tangan kekuatan industri dan melemparkan gerbil ke dalam kandangnya sampai usia pertengahan setengah baya.

Baca Pengetahuan Terkait   6 Ciri dan Cara Membedakan Ikan Mujair dan Ikan Nila

10 Burung hantu Memiliki Dampak pada Budaya Manusia

Peradaban kuno memiliki pendapat yang berbeda tentang burung hantu. Orang-orang Yunani memilih burung hantu untuk mewakili Athena, dewi kebijaksanaan, tapi orang Romawi takut pada burung ini, mengingat itu pembawa pertanda buruk. Suku Aztec dan suku Maya membenci dan takut akan burung hantu sebagai simbol kematian dan kehancuran, sementara banyak suku asli Amerika (termasuk Apaches and Seminoles) menakut-nakuti anak-anak mereka dengan kisah burung hantu yang menunggu dalam kegelapan untuk membawa mereka pergi. Orang-orang Mesir, yang mendahului semua peradaban ini, memiliki pandangan baik tentang burung hantu, percaya bahwa burung-burung ini melindungi roh-roh orang mati saat mereka melakukan perjalanan ke dunia bawah.

10 Fakta Menarik Tentang Burung Hantu
5 (100%) 1 vote[s]