Kebanyakan orang hanya mengenal ubur-ubur dewasa – makhluk yang sangat baik, tembus pandang dan seperti lonceng yang sesekali mencuci di pantai berpasir. Faktanya adalah, ubur-ubur itu memiliki siklus hidup yang kompleks, di mana mereka melewati tidak kurang dari enam tahap perkembangan yang berbeda. Dalam slide berikut, Hewanpedia akan membawa Anda melewati siklus hidup ubur-ubur, jauh-jauh dari sel telur yang telah dibuahi sampai dewasa dewasa.

1. Telur dan Sperma

Seperti kebanyakan hewan lainnya, ubur-ubur bereproduksi secara seksual, berarti ubur-ubur dewasa adalah jantan atau betina dan memiliki organ reproduksi yang disebut gonad (yang menghasilkan sperma pada jantan dan telur pada betina). Saat ubur-ubur siap untuk kawin, si jantan melepaskan sperma melalui lubang mulut yang terletak di bagian bawah loncengnya. Pada beberapa spesies ubur-ubur, telur menempel pada “kantong induk” di bagian atas tentakel betina, di sekitar mulut; Telur dibuahi saat ia berenang melalui sperma jantan. Pada spesies lain, betina menyimpan telur di dalam mulutnya, dan sperma pria berenang ke perutnya; Telur yang telah dibuahi kemudian meninggalkan perut dan menempel pada tentakel betina.

2. Larva planula

Setelah telur ubur betina dibuahi oleh sperma jantan, mereka menjalani perkembangan embrio khas semua hewan. Mereka segera menetas, dan larva “planula” berenang bebas muncul dari mulut wanita atau kantong induk dan berangkat sendiri. Planula adalah struktur oval mungil lapisan luar yang dilapisi dengan rambut pendek yang disebut silia, yang ditekan bersamaan untuk mendorong larva melalui air (namun, gaya motif ini minimal dibandingkan dengan arus laut, yang dapat mengangkut larva dengan sangat banyak jarak jauh). Larva planula mengambang selama beberapa hari di permukaan air; Jika tidak dimakan oleh predator, segera turun untuk menyelesaikan substrat yang solid dan mulai berkembang menjadi polip.

Baca Pengetahuan Terkait   3 Manfaat Penting Terumbu Karang Secara Ekologi dan Ekonomi

3. Polip dan Koloni Polip

Setelah menetap di dasar laut, larva planula menempel pada permukaan yang keras dan berubah menjadi polip (juga dikenal sebagai scyphistoma), struktur seperti batang silinder. Di dasar polip adalah cakram yang menempel pada substrat, dan di bagian atasnya ada lubang mulut yang dikelilingi tentakel kecil. Polip memberi makan dengan menarik makanan ke dalam mulutnya, dan saat tumbuh, ia mulai mengoleskan polip baru dari batangnya, membentuk koloni hidroid polip (atau scrohistomata strobilasi), coba katakan sepuluh kali cepat) di mana polip individu dihubungkan bersama oleh tabung makanan Bila polip mencapai ukuran yang sesuai (yang bisa memakan waktu beberapa tahun), mereka memulai tahap selanjutnya dalam siklus hidup ubur-ubur.

4. Ephyra dan Medusa

Bila koloni hidroid polip (lihat slide sebelumnya) siap untuk tahap selanjutnya dalam perkembangannya, bagian tangkai polip mereka mulai mengembangkan alur horisontal, sebuah proses yang dikenal sebagai strobilasi. Alur ini terus memperdalam sampai polip menyerupai setumpuk piring; alur paling atas tumbuh paling cepat dan akhirnya berkuncup mati sebagai ubur-ubur bayi kecil, yang secara teknis dikenal sebagai ephyra, yang ditandai dengan tonjolan mirip tengkuknya dan bukan lonceng bulat penuh. (Proses budding dimana polip melepaskan ephyrae aseksual, yang berarti ubur-ubur bereproduksi baik secara seksual maupun aseksual!). The free-swimming ephyra tumbuh dalam ukuran dan secara bertahap berubah menjadi ubur-ubur dewasa (dikenal sebagai medusa) yang memiliki bel yang halus dan tembus pandang.

 

Siklus Hidup Ubur-ubur
5 (100%) 2 vote[s]