Gurun dan savana merupakan salah satu tempat dimana hewan-hewan susah bertahan hidup karena iklimnya sangat ekstrem. namun ada beberapa hewan yang mampu bertahan hidup di ekosistem ini. apa saja ? berikut merupakan hewan-hewan yang dapat bertahan hidup dalam gurun dan savana.

1. Katak African Bullfrog

Katak African Bullfrog (Pyxicephalus adspersus) Afrika Selatan

Jarang seekor katak yang bisa berkembang di padang pasir dan bahkan dataran tinggi dengan ketinggian 4.000 kaki. Katak terbesar kedua di benua Afrika, African bullfrog ini telah menemukan cara untuk mengalahkan panas. Selama cuaca panas, kering, bullfrog dapat menggali ke dalam tanah dan melakukan estivasi (semacam hibernasi).

Mereka mengelupaskan kulit untuk membentuk kepompong sehingga menahan kelembaban tubuh dan menyerap air yang disimpan di dalam kandung kemih. Bullfrog dapat berestivasi untuk jangka waktu yang lama – bahkan lebih dari satu tahun – dan dapat bertahan meskipun kehilangan sebanyak 38% dari berat tubuhnya. Ketika hujan tiba, bullfrog Afrika ini kembali ke permukaan untuk makan dan berkembang biak. katak ini dapat makan apa saja cukup kecil untuk muat di mulutnya, dari unggas, hewan pengerat hingga katak lainnya.

2. Burung Costa’s Hummingbird

Burung Costa's Hummingbird

Burung kecil  hummingbird costa ini dapat ditemukan di Sonora dan gurun Mojave. Spesies ini adalah yang spesies hummingbird yang hidup di habitat padang pasir. Burung kecil ini dapat menghindari panas di hari-hari terpanas di musim panas dengan bersembunyi ke semak belukar. Sementara itu, ketika suhu di malam hari menurun, hummingbird memasuki keadaan mati suri, memperlambat denyut jantung dari yang biasanya 500-900 denyut per menit menjadi 50 denyut per menit, menghemat energi. Ia mendapat semua air yang dibutuhkan dari nektar dan serangga yang mereka makan, meskipun tidak mereka akan minum seteguk juga ketika sumber air tersedia.

3. Kucing Gurun / Sand Cat

Kucing Gurun

Kucing kecil ini meskipun terlihat manis dan lucu, namun namun memiliki kemampuan untuk hidup di padang pasir. Ditemukan di Afrika utara dan Asia tengah dan barat daya, ini adalah satu-satunya felid yang hidup di habitat padang pasir. Telinga besarnya dan ditetapkan rendah, yang membantu melindungi dari pasir yang tertiup angin serta meningkatkan kemampuannya untuk mencari mangsa yang bersembunyi di bawah pasir.

Kakinya yang berbulu tebal membantunya mengatasi ekstremnya suhu padang pasir yang panas pada siang hari dan dingin pada malam hari. Memang, kucing pasir ini dapat mentolerir suhu dari dibawah titik beku pada 23 derajat Fereinheit hingga suhu di hari panas yang sekitar 126 derajat Ferinheit. Untuk menghindari suhu ekstrim, kucing pasir menghuni liang, yang ditinggalkan oleh rubah atau tikus. Mereka aktif pada siang hari di musim dingin dan aktif di malam hari selama musim panas.

4. Kijang arab / Arabian oryx

Kijang arab

Sangat aneh untuk memikirkan mamalia besar yang mampu hidup dalam kondisi padang pasir yang sangat panas, tapi Arabian oryx menunjukkan bahwa mereka mampu. Herbivora ini memiliki bulu putih untuk memantulkan sinar matahari hari, sementara bulu kakinya yang gelap membantu menyerap panas selama suhu gurun dingin.

Oryx ini dapat mengetahui hujan dari jarak jauh sehingga dapat menemukan rumput segar dan tanaman, dan bahkan akan makan akar ketika tidak ada vegetasi hijau lain yang tersedia. Mereka makan saat fajar dan sore hari, beristirahat di daerah berbayang selama panas tengah hari. Adapun air, Arabian oryx bisa hidup berhari-hari, dan kadang-kadang bahkan berminggu-minggu tanpa minum air dengan jumlah yang signifikan, mereka mendapat air yang cukup dari embun yang terbentuk pada tanaman yang mereka makan atau dari kadar air tanaman itu sendiri.

Baca Pengetahuan Terkait   8 Fakta Menarik mengenai Ikan Barakuda

5. Serigala Arab

Serigala Arab

Serigala Arab adalah subspesies serigala abu-abu yang telah beradaptasi untuk hidup dalam kondisi yang keras. Serigala ini bisanya memiliki berat hingga 40-pound dan memiliki ‘mantel bulu’ panjang di musim dingin untuk melindunginya melawan suhu yang sangat dingin, dan sementara di musim panas memiliki ‘mantel bulu’ yang pendek. Bulu yang panjang tetap ada disepanjang punggung mereka untuk melindungi mereka terhadap panas matahari. Ia juga memiliki telinga ekstra besar untuk membantu menyebarkan panas tubuh.

Untuk menghindari panas di hari yang paling panas, serigala arab akan menggali sarangnya dan beristirahat di tempat teduh. Untuk memastikan ia menemukan cukup untuk makan, serigala Arab biasanya menjalani kehidupan soliter kecuali selama musim kawin atau ketika makanan mudah ditemukan. Bahkan kemudian, mereka hanya hidup berpasangan atau keluarga dengan 3-4 serigala kecil. Mangsa kecil mereka dari hewan-hewan kecil seperti burung kecil, reptil dan kelinci hingga hewan yang lebih besar seperti rusa dan ibex. Tapi serigala arab tidak bisa sepenuhnya hidup tanpa air, sehingga mereka biasanya berada pada dataran kerikil dan pinggiran padang pasir.

6. Landak Gurun

Foto Landak

Salah satu penghuni lucu dari gurun adalah landak gurun, ditemukan di Afrika dan Timur Tengah. Beradaptasi untuk hidup di padang pasir dan belukar kering, spesies landak ini adalah salah satu yang terkecil, dengan panjangnya yang hanya mencapai antara 6-11 inci. Mereka bertahan dari panas dengan tinggal di liang dan berburu pada malam hari. Landak ini memakan segala sesuatu dari serangga hingga telur burung, ular dan kalajengking. Dengan mendapatkan cairan dari mangsanya, ia dapat bertahan untuk jangka waktu yang lama tanpa air.

7. Jerboa

Jerboa

Makhluk yang seperti kanguru kecil ini adalah Jerboa, tikus asli yang menghuni Afrika Utara, Cina dan Mongolia. Spesies Jerboa dapat ditemukan dari Sahara, gurun terpanas di dunia, hingga Gobi, salah satu gurun terdingin di dunia. Di kedua gurun ekstrim itu, kita dapat menemukan anggota keluarga Jerboa menggali di bawah tanah. Dengan menggunakan sistem menggali, Jerboa dapat menghindari panas atau dingin yang ekstrim.

Lengan pendek dan kaki belakang yang kuat yang dibuat untuk menggali, dan memiliki lipatan kulit yang dapat menutup lubang hidung mereka terhadap pasir, serta rambut khusus untuk menjaga pasir agar tidak ke telinga. Kaki belakang mereka yang panjang juga dibuat untuk berjalan cepat dengan menggunakan energi minimum. Jerboa bisa mendapatkan semua air yang mereka butuhkan dari vegetasi dan serangga yang mereka makan. Bahkan, dalam penelitian laboratorium, Jerboas dapat bertahan hidup hanya dari biji kering sampai tiga tahun.

8. Sonoran Pronghorn

Foto Antelop Pronghorn

Pronghorn, hewan darat tercepat di Amerika Utara, dapat ditemukan di seluruh benua. Namun, Sonoran pronghorn telah beradaptasi untuk hidup di lingkungan yang sangat sulit. Sonoran pronghorn dapat makan dan mencerna tanaman yang herbivora lainnya tidak akan menyentuhnya, termasuk rumput padang pasir kering dan bahkan kaktus. Memiliki gigi dengan mahkota yang tinggi untuk menangani makanan abrasif, dan empat bagian perut yang mengekstrak nutrisi sebanyak mungkin.

Baca Pengetahuan Terkait   101 Inspirasi Nama Hewan Peliharaan Anda dalam Bahasa Spanyol

Rambutnya yang berongga memerangkap panas yang kemudian digunakan untuk melindungi melawan suhu malam yang dingin, tetapi mereka juga dapat melepaskan panas yang terperangkap di rambut agar mendinginkan mereka pada hari-hari panas. Meskipun telah diadaptasi dengan luar biasa untuk hidup dilingkungan gurun, namun panas berkepanjangan dan kekeringan akibat perubahan iklim menurunkan jumlah spesies ini. Hanya sekitar 100 Sonoran pronghorn yang masih ada di alam liar di Amerika Serikat.

9. Meerkat

Foto Meekat

Meerkat telah menjadi ikon dari gurun Kalahari. Spesies ini tidak hanya penuh dengan kepribadian, tapi juga beradaptasi terhadap lingkungannya yang keras. Meerkat memiliki beberapa ciri fisik yang membuat mereka cocok untuk kehidupan gurun. Mereka mendapatkan banyak air dari diet mereka, yang makan serangga, ular dan kalajengking. Mereka kebal terhadap racun kalajengking dan dapat mentolerir hingga enam kali jumlah bisa ular yang akan membunuh seekor kelinci. Mereka mungkin makan akar dan umbi-umbian jika mereka membutuhkan tambahan air.

Mereka membuat penggunaan sistem liang untuk melarikan diri dari predator dan cuaca yang keras. Mereka bisa menutup telinga mereka untuk menjaganya dari pasir, dan memiliki kelopak mata ketiga untuk melindungi mata mereka. Pewarnaan gelap di sekitar mata mereka lebih melindungi mereka dengan mengurangi silau matahari sehingga mereka memiliki penglihatan yang lebih baik dalam sinar terang matahari.

10. Singa Kalahari

Singa Kalahari

Singa Kalahari adalah sub-spesies singa Afrika yang disesuaikan dengan lingkungan gurun nya. Secara fisik, mereka memiliki kaki yang lebih panjang dan tubuh lebih ramping, dan pejantan memiliki surai lebih gelap. Mereka memiliki lebih banyak daya tahan, dan mereka membutuhkannya.

Hidup dalam kelompok kecil, singa ini mengklaim wilayah yang lebih besar dan makan pada mangsa yang lebih kecil, dari kijang, landak hingga burung. Singa Kalahari memiliki ketahanan yang lebih kuat untuk haus – mereka bisa bertahan selama dua minggu tanpa air minum, mengandalkan mangsanya untuk kebutuhan kelembaban mereka. Mereka mendinginkan darah mereka dengan terengah-engah, dan berkeringat melalui bantalan kaki mereka.

11. Domba Gurun Tanduk Besar atau Domba Bighorn

Domba Bighorn Gurun

Sebuah ikon dari lanskap kasar di barat Amerika Serikat, domba bighorn adalah salah satu anggota yang paling megah dari ekosistem gurun. Binatang ini juga salah satu binatang yang telah disesuaikan dengan cara yang menakjubkan. Domba Bighorn bisa pergi selama berminggu-minggu tanpa mengunjungi sumber air permanen, mendapatkan air yang mereka butuhkan dari makanan dan air hujan ditemukan di genangan air kecil.

Mereka juga menggunakan tanduk mereka untuk membelah kaktus dan makan daging kaktus yang berair. Ketika rumput hijau tersedia, mereka tidak perlu minum sama sekali, namun selama musim panas mereka butuh untuk minum air setiap beberapa hari. Mereka dapat mentolerir kehilangan hingga 20% dari berat badan mereka dalam kehilangan air, dan dapat bangkit kembali dengan cepat dari dehidrasi. Dengan mampu bertahan untuk waktu yang lama jauh dari sumber air yang stabil, mereka  dapat menghindari predator. Mereka juga bisa bertahan sedikit fluktuasi suhu tubuh, tidak seperti banyak mamalia lain yang perlu mempertahankan kestabilan suhu tubuh.

Baca Pengetahuan Terkait   5 Jenis Cacing untuk Mancing Ikan

12. Owl Elf

Burung Hantu Elf

Burung hantu mungkin adalah makhluk yang paling tidak kita harapkan untuk menjumpainya di padang gurun, tetapi burung hantu elf memang hidup di lingkungan yang panas, dan berpasir. Burung hantu berukuran kecil ini -tingginya hanya sekitar lima inci- adalah raptor yang paling tangguh dalam menangkap dan memangsa kalajengking diantara pemangsa lainnya.

Ditemukan di daerah riparian dari Gurun Sonora di AS barat, mereka berlindung dari panas siang hari dengan beristirahat di rongga pohon atau lubang di kaktus yang ditinggalkan oleh burung pelatuk. Mereka berburu di malam hari, dengan menggunakan visi malam mereka yang luar biasa. Dengan mendapatkan air yang cukup dari makanan yang mereka konsumsi, mereka mampu bertahan hidup di daerah yang benar-benar kekurangan sumber air permukaan.

13. Kelelawar Pallid atau Pallid Bat

Kelelawar Gurun Pallid

Kelelawar adalah bagian penting dari ekosistem apapun tapi tidak sembarang kelelawar dapat hidup pada lingkungan yang keras dari gurun. Ditemukan di Amerika Utara serta di Kuba, kelelawar Pallid lebih memilih habitat kering padang rumput, semak gurun, dan bahkan ditemukan di Death Valley.

Kelelawar Pallid adalah unik di antara spesies kelelawar karena memiliki kemampuan untuk mengontrol suhu tubuhnya, cocok dengan lingkungannya selama hibernasi musim dingin dan selama istirahat untuk menghemat energi. Juga unik di antara kelelawar adalah preferensi spesies ini untuk menangkap mangsanya di tanah – hewan ini hampir tidak pernah menangkap mangsanya di udara, khas kelelawar insectavorious lainnya.

Sebaliknya, ia akan menukik pada mangsa, menangkap, dan membawanya ke lokasi yang lebih nyaman untuk makan. Meskipun beberapa penghuni gurun mendapatkan semua air yang mereka butuhkan dari mangsa mereka, kelelawar Pallid memerlukan sumber air ada di dekatnya.

14. Rubah Fennec atau Fennec fox

Rubah Fennec

Fennec fox ditemukan di padang pasir Afrika Utara. Omnivora nokturnal ini dilengkapi dengan telinga besar, yang dapat sebesar seperempat dari seluruh panjang tubuhnya, yang membantu untuk mendinginkan dengan melepaskan panas dari darah yang beredar melaluinya. Fennect fox juga memiliki mantel tebal bulu yang membuatnya hangat di malam dingin, dan bulu yang menutupi kaki yang melindungi dari pasir panas dan juga membantu untuk menjaga dari tenggelam ke dalam pasir yang lembut. Fennec fox makan tanaman serta telur, serangga dan lain-lain. Mereka dapat bertahan hidup tanpa akses ke air bebas, sebagian berkat adaptasi ginjal yang sanggup meminimalkan kehilangan air.

14 Contoh Hewan Dapat Hidup di Lingkungan Gurun atau Savana
Jika Bermanfaat, Berikan Penilian untuk Artikel ini