Parit-parit laut yang panjang, celah yang sempit di dasar laut, tersembunyi jauh di bawah samudera bumi. Ngarai-ngarai gelap dan misterius ini bisa mencapai sedalam 11.000 meter (36.000 kaki) ke dalam kerak planet Bumi. Itu sangat dalam sehingga jika Gunung Everest ditempatkan di dasar parit terdalam, puncaknya yang berbatu akan berada 1,6 kilometer di bawah laut Samudera Pasifik.

APA YANG MENYEBABKAN ADANYA PALUNG LAUT ?

Beberapa topografi paling menakjubkan ada di bawah gelombang samudra di Bumi.

Ada gunung berapi dan gunung yang lebih tinggi dari puncak benua. Dan parit laut dalam mengerdilkan nuansa jurang benua. Bagaimana bentuk parit itu? Jawaban singkatnya berasal dari ilmu bumi dan studi gerakan lempeng tektonik, yang berlaku untuk gempa bumi maupun aktivitas gunung berapi.

Ilmuwan bumi telah menemukan bahwa lapisan batu yang dalam naik di atas lapisan mantel lelehan bumi, dan saat melayang bersama, mereka saling berdesak-desakan. Di banyak tempat di sekitar planet ini, satu piring menyelam di bawah yang lain. Batas tempat mereka bertemu adalah dimana parit laut dalam ada. Misalnya, Palung Mariana, yang terletak di bawah Samudera Pasifik dekat rantai pulau Mariana dan tidak jauh dari pantai Jepang, adalah hasil dari apa yang disebut “subduksi”. Di bawah parit, lempeng Eurasia meluncur di atas yang lebih kecil yang disebut Pelat Filipina, yang tenggelam ke dalam mantel dan mencair.

MENEMUKAN PALUNG LAUT

Parit-parit atau palung laut ada di seluruh dunia dan secara rutin merupakan bagian terdalam dari lautan. Mereka termasuk Palung Filipina, Palung Tonga, Palung Sandwich Selatan, Cekungan Eurasia dan Malloy Deep, Palung Diamantina, Palung Puerto Rico, dan Mariana.

Baca Pengetahuan Terkait   6 Jenis Fosil Manusia Purba di Indonesia Beserta Nama Penemunya

Sebagian besar (tapi tidak semua) berhubungan langsung dengan subduksi. Menariknya, Palung Diamantina terbentuk saat Antartika dan Australia berpisah jutaan tahun yang lalu. Kejadian itu menyebabkan pecahan di permukaan bumi dan zona patah yang dihasilkan menjadi palung Diamantina. Sebagian besar palung terdalam ditemukan di Samudera Pasifik, yang juga dikenal sebagai “Cincin Api” karena aktivitas tektonik yang juga memacu pembentukan letusan gunung berapi jauh di bawah air.

Bagian terendah Palung Mariana disebut Challenger Deep dan membentuk bagian paling selatan parit. Ini telah dipetakan oleh kapal selam serta kapal permukaan yang menggunakan sonar (metode yang memantulkan suara dari dasar laut dan mengukur lamanya waktu yang diperlukan sinyal untuk kembali). Tidak semua parit sedalam Mariana. Seiring bertambahnya usia, parit bisa terisi dengan sedimen dasar laut (pasir, batu, lumpur, dan makhluk mati yang melayang turun dari ketinggian di lautan). Bagian yang lebih tua dari dasar laut memiliki parit yang lebih dalam, yang terjadi karena batu yang lebih berat cenderung tenggelam seiring berjalannya waktu.

MENJELAJAHI KEDALAMAN LAUT

Sebagian besar parit tidak diketahui sampai akhir abad ke-20. Menjelajahi mereka membutuhkan kapal selam khusus, yang tidak ada sampai paruh kedua tahun 1900an.

Palung laut dalam ini sangat tidak ramah terhadap kehidupan manusia. Tekanan air di kedalaman itu akan segera membunuh manusia, jadi tidak ada yang berani memasuki kedalaman Palung Mariana selama bertahun-tahun. Artinya, sampai tahun 1960, ketika dua pria turun di bathyscaphe disebut Trieste. Tidak sampai 2012 (52 tahun kemudian) bahwa manusia lain berkelana ke parit. Kali ini, ia adalah pembuat film dan penjelajah bawah laut James Cameron (dari ketenaran film Titanic) yang membawa kapal selam Deepsea Challenger-nya dalam perjalanan sendirian pertama ke bagian bawah Palung Mariana. Sebagian besar kapal penjelajah laut dalam lainnya, seperti Alvin (dioperasikan oleh Woods Hole Oceanographic Institution di Massachusetts), tidak menyelam sejauh ini, namun masih bisa turun sekitar 3.600 meter (sekitar 12.000 kaki).

Baca Pengetahuan Terkait   Alasan Mengapa Garuda dijadikan Lambang Negara Indonesia

APAKAH KEHIDUPAN DALAM PALUNG LAUT DALAM ?

Anehnya, meski tekanan air tinggi dan suhu dingin yang ada di dasar parit, kehidupan berkembang di lingkungan yang ekstrem. Organisme bersel satu kecil tinggal di parit, serta beberapa jenis ikan, krustasea, ubur-ubur, cacing tabung, dan teripang.

MASA DEPAN EKSPLORASI PALUNG LAUT

Menjelajahi laut dalam sangat mahal dan sulit, meski penghargaan ilmiah dan dana yang dibutuhkan bisa sangat besar. Eksplorasi manusia sangat berbahaya. Eksplorasi masa depan mungkin hanya mengandalkan (setidaknya sebagian) pada probe robot, seperti ilmuwan planet yang membalasnya untuk eksplorasi planet yang jauh. Ada banyak alasan untuk terus mempelajari kedalaman laut; Mereka tetap menjadi yang terkecil diselidiki dari lingkungan Bumi. Studi lanjutan akan membantu ilmuwan memahami tindakan lempeng tektonik, dan juga mengungkapkan bentuk kehidupan baru yang membuat dirinya berada di rumah di beberapa lingkungan yang paling tidak ramah di planet ini.

Definisi dan Fakta Mengenai Palung Laut dalam
5 (100%) 1 vote