Memiliki panjang tubuh 75 – 90 cm, termasuk dalam jenis burung yang besar. Tubuh bagian atas berwarna abu-abu kecoklatan, tubuh bagian bawah mempunyai warna kecoklatan dan bagian perut yang berwarna coklat pucat.

Elang Papua secara luas didistribusikan di New Guinea (Papua, sebelumnya Irian Jaya, Indonesia dan Papua Nugini). Hal ini terjadi pada kepadatan populasi yang sangat rendah dan tempat umum (Coates tahun 1985, J. Diamond in litt. 1987, B. Beehler in litt. 2007). Tidak ada data mengenai wilayah atau total populasi, tetapi secara signifikan kurang umum atau punah di daerah yang paling padat dihuni (Beehler 1985, Coates 1985). Hanya ada tiga catatan dalam empat tahun dari daerah Ok Tedi sangat diburu (Gregory 1995a), tetapi telah dilaporkan relatif umum di cekungan Kikori mana tekanan perburuan rendah (KD Uskup in litt. 1999) dan luas (tapi hadir dalam jumlah yang rendah) di Kawasan Konservasi YUS, bahkan di hutan yang diburu (B. Beehler in litt. 2012).

Elang ini hidup di hutan yang tidak terganggu. Spesies membutuhkan hutan pertumbuhan tua luas dan dianggap cukup toleran hutan login, laporan bagaimanapun, telah ada dari spesies yang mendiami tebang pilih hutan di Watut atas Papua New Guinea (B. Beehler in litt. 2012).  Makanan utama mereka adalah ular, mamalia, sebagian besar marsupial dan tikus, tetapi juga babi dan anjing, dan kadang-kadang memakan burung, kadal. Ini sering berburu di tanah tetapi juga mengambil mangsa arboreal dan ekstrak hewan dari rongga pohon. Ada kemungkinan bahwa spesies ini hanya menghasilkan satu telur kurang dari setahun.

Bentuk badan

Berukuran besar (76-89 cm). Sayap pendeklebar dengan tubuh bagian bawah pucat tanpa coret. Ekor bagian bawah berpalang, ujung ekor melebar dan menonjol. Iris mata besar dan gelap.

Suara

“uumpph!” Atau “okh!” stakato rendah yang tidak tetap, bernada cegukan seperti suara busur yang dilepaskan dari panah; kadang disertai dengan “buk” yang diulang-ulang, seperti suara ayam tetapi lebih kuat dan rendah. Pada senja hari sering terdengar suara bersahutan dan sambung-menyambung seperti suara Bubut Pini, tetapi lebih berirama dalam rangkaian nada yang menurun.

Baca Pengetahuan Terkait   Cara Merawat Burung Hantu pada 4 Hari Awal setelah dibeli

Penyebaran global

Endemik Papua termasuk Papua Nugini.

Penyebaran

Seluruh daratan utama Papua sampai ketinggian 3200 m.

Kebiasaan

Terbatas di hutan yang tidak terganggu. Terbang di batas atau di bawah kanopi, bertengger di hutan bagian dalam. Mendeteksi mangsa berupa mamalia besar berdasarkan suara yang kemudian ditangkap dari tanah atau di gali dengan cakarnya dari lubang pohon. Paling sering mendatangi bangkai atau sumber bau busuk lainnya.

Makanan

Mamalia berukuran sedang seperti: possum, kuskus, walabi, kanguru pohon, anak anjing, babi dan tikus raksasa.

Perkembangbiakan

Musim berbiak dari akhir musim penghujan sampai sepanjang musim kemarau. Aktif bersarang April-Mei. Sarang berukuran besar dan diletakkan pada pohon yang tinggi (20 m), digunakan secara berulang-ulang.

 elang papua
Elang Papua ( Harpyopsis novaeguineae ) dan Info Lengkapnya
5 (100%) 1 vote