Sebagai ikan konsumsi yang populer, nila memiliki kandungan gizi yang baik dan rasa yang sedap di mulut. Tak ayal banyak orang membudidayakan ikan ini sebagai usaha utama maupun usaha sampingan. Banyak yang memelihara di kolam tanah, kolam beton, maupun kolam terpal. Tapi ikan ini tidak sekuat lele yang bahkan dapat hidup tanpa air yang mengalir, si nila membutuhkan sirkulasi air yang teratur untuk dapat hidup normal.

Seperti kebanyakan jenis ikan lain, nila anakan terutama yang baru menetas sangat rawan dengan kematian mendadak. Banyak petani ikan dibuat pusing tujuh keliling karena mendadak hampir seluruh nila yang dibesarkannya mati dalam sekejap. Apa sebenarnya yang menyebabkan ikan-ikan ini mati secara bersamaan?

Berdasarkan pengalaman saya dan bapak saya yang telah berkecimpung di dunia ikan-ikanan selama bertahun-tahun, nila mati karena pengaruh air yang buruk. Yang saya maksud air yang buruk adalah perubahan suhu dan keasaman air yang terjadi secara mendadak.

ikan kecil terutama yang baru lahir kurang tahan terhadap perubahan suhu dan keasaman air secara mendadak. Biasanya kolam yang kurang dalam dan kurang mendapat “peneduh” rentan sekali mengalami perubahan suhu dan keasaman.

Perubahan suhu mendadak umumnya terjadi pada musim kemarau terutama di daerah pegunungan. Daerah dataran tinggi ketika siang hari akan bersuhu panas karena sengatan sinar matahari sedangkan di malam hari akan bersuhu sangat dingin. Hal ini akan memicu perubahan suhu air yang sangat signifikan pada kolam ikan. Ketika siang hari suhunya naik dan ketika malam suhunya turun drastis.

Perubahan keasaman umumnya terjadi di musim hujan terutama di daerah perkotaan. Perubahan keasaman ini terjadi karena pengaruh air hujan yang membanjiri kolam ikan. Uap air yang ada di awan sebenarnya bersifat cenderung netral, namun ketika tetes-tetes air ini jatuh dan bertemu dengan gas NO2 dan CO2di udara, dapat mengubah sifat air tersebut menjadi asam. Gas-gas tersebut terutama berasal dari asam kendaraan bermotor. Jadi air hujan yang bersifat asam ini akan lebih sering terjadi di daerah kota yang notabene memiliki tingkat polusi yang lebih tinggi.

Baca Pengetahuan Terkait   Cara Cerdas Memilih Senar Pancing

Cara Mengatasi Anakan Nila Tiba-Tiba Mati Masal

Kuncinya adalah satu, yaitu memberikan atap pada kolam yang kita miliki. Atap akan melindungi air dari pengaruh cahaya matahari yang berlebihan. Atap juga akan melindungi kolam dari masuknya air hujan yang bersifat asam. Memang membuat atap di kolam memerlukan biaya yang mahal, tapi ini tentu saja merupakan investasi yang diperlukan agar hasil pertanian ikan kita maksimal.

Namun apabila membuat atap tidak memungkinkan, dapat diakali dengan memberikan arus air yang lebih besar di kolam. Semakin besar dan deras arus air maka semakin cepat air kolam berganti, ini akan menjaga suhu dan keasaman air dalam tingkat yang aman bagi anakan nila.

Jika Bermanfaat, Berikan Penilian untuk Artikel ini