Aardvark (Orycteropus afer) atau Beruang Semut adalah satu-satunya spesies yang masih ada dalam urutannya, Tubulidentata. Aardvarks adalah mamalia berukuran sedang dengan tubuh besar, melengkung ke belakang, kaki setinggi sedang, telinga panjang (mirip dengan keledai), moncong panjang, dan ekor tebal. Mereka memiliki mantel bulu kasar keabu-abuan kasar yang menutupi tubuh mereka. Aardvarks memiliki empat jari kaki di kaki depan mereka dan lima jari kaki di kaki belakang mereka.

Setiap kaki memiliki kuku datar dan kokoh yang mereka gunakan untuk menggali liang dan merobek sarang serangga untuk mencari makanan.

Aardvarks memiliki kulit yang sangat tebal yang memberi mereka perlindungan dari gigitan serangga dan bahkan gigitan predator. Gigi mereka tidak memiliki enamel dan, akibatnya, turun dan harus tumbuh kembali terus menerus.

Aardvarks memiliki mata kecil dan retina mereka hanya berisi batang (ini berarti warnanya buta warna). Seperti banyak hewan nokturnal, aardvarks memiliki indera penciuman dan pendengaran yang sangat baik. Cakar depan mereka sangat kuat, memungkinkan mereka menggali liang dan membuka sarang rayap dengan mudah. Lidah panjang dan serpentine mereka lengket dan bisa mengumpulkan semut dan rayap dengan efisiensi tinggi.

Aardvarks dikenal dengan beberapa nama umum termasuk antbears, anteater atau anteater Cape. Nama aardvark adalah bahasa Afrikaans (bahasa perempuan Belanda) untuk babi darat. Terlepas dari nama umum ini, aardvarks tidak terkait erat dengan babi atau anteater.

Sebagai gantinya, mereka menempati urutan tersendiri.

Aardvarks adalah hewan mamalia nakal dan solok. Mereka menghabiskan siang hari dengan aman menyelipkan diri di dalam pinjam-meminjam mereka dan muncul untuk memberi makan pada sore atau sore hari. Aardvarks adalah penggali yang sangat cepat dan bisa menggali lubang sedalam 2 kaki dalam waktu kurang dari 30 detik.

Baca Pengetahuan Terkait   9 Fakta yang Wajib Diketahui Tentang Gajah

Predator utama aardvarks termasuk singa, macan tutul, dan ular piton.

Aardvarks hijauan di malam hari, meliputi jarak tempuh yang luas (sebanyak 6 mil per malam) untuk mencari makanan. Untuk mencari makanan, mereka mengayunkan hidung mereka dari satu sisi ke sisi lain di atas tanah, mencoba mendeteksi mangsanya dengan dikirim. Mereka makan hampir secara eksklusif pada rayap dan semut. Mereka sesekali melengkapi makanan mereka dengan memberi makan serangga lain, bahan tanaman atau mamalia kecil sesekali.

Aardvarks bereproduksi secara seksual. Mereka membentuk pasangan hanya selama musim kawin. Betina melahirkan satu anak setelah masa kehamilan tujuh bulan. Muda tetap bersama ibu mereka selama sekitar satu tahun setelah waktu mana mereka pergi untuk menemukan wilayah mereka sendiri.

Aardvarks menghuni berbagai habitat termasuk padang sabana, semak belukar, padang rumput dan hutan. Jangkauan mereka meluas di sebagian besar sub-Sahara Afrika. Di dalam jangkauan rumah mereka, aardvarks menggali banyak liang. Beberapa liang kecil dan sementara – ini sering dijadikan tempat perlindungan dari pemangsa. Liang utama mereka digunakan oleh ibu dan anak-anak mereka dan seringkali cukup luas.

Aardvarks dianggap fosil hidup karena make-up genetik mereka yang kuno dan sangat lestari. Para ilmuwan percaya bahwa aardvarks hari ini mewakili salah satu garis keturunan paling kuno di antara mamalia plasenta (Eutheria).

Aardvarks dianggap sebagai bentuk primitif mamalia berkuku, bukan karena kemiripan yang nyata, melainkan karena karakteristik halus otak, gigi dan otot mereka. Kerabat yang paling dekat dengan aardvarks termasuk gajah, hyraxes, dugong, manate, semeter gajah, tahi lalat emas dan tenrecs. Bersama-sama, mamalia ini membentuk kelompok yang dikenal sebagai Afrotheria.

Beruang Semut atau Aardvark 2

KLASIFIKASI

Aardvarks diklasifikasikan dalam hirarki taksonomi berikut:

Baca Pengetahuan Terkait   Burung Emprit ( Lonchura leucogastroides )

Hewan> Chordates> Vertebrata> Tetrapoda> Amniotes> Mamalia> Tubulidentata> Aardvark

Klasifikasi aardvark itu kontroversial. Aardvarks sebelumnya diklasifikasikan dalam kelompok yang sama dengan armadillo, sloth, dan anteater. Saat ini, aardvark diklasifikasikan dalam kelompok mamalia yang disebut Tubulidentata.

Beruang Semut atau Aardvark
Jika Bermanfaat, Berikan Penilian untuk Artikel ini