Mengenal Filum Cnidarian
Jika Bermanfaat, Berikan Penilian untuk Artikel ini

Seorang cnidarian adalah invertebrata di Phylum Cnidaria. Filum ini mencakup karang, anemon laut, jeli laut (ubur-ubur), pena laut, dan hidras.

KARAKTERISTIK CNIDARIANS

Cnidaria menunjukkan simetri radial, yang berarti bagian tubuh mereka disusun secara simetris di sekitar poros tengah. Jadi, jika Anda menarik garis dari titik manapun di tepi cnidaria melalui pusat dan ke sisi lain, Anda akan memiliki dua bagian yang kira-kira sama.

Spesies Cnidaria juga memiliki tentakel. Tentakel ini memiliki struktur penyengat yang disebut cnidocytes, yang mengandung nematocysts. Disebut Spesies Cnidaria karena struktur yang menyengat ini. Kata cnidarian berasal dari kata Yunani knide (jelatang).

Kehadiran nematocysts adalah ciri utama cnidaria. spesies Cnidaria dapat menggunakan tentakel mereka untuk pertahanan atau untuk menangkap mangsa.

Meski bisa menyengat, tidak semua cnidaria menimbulkan ancaman bagi manusia. Beberapa, seperti ubur-ubur kotak, memiliki toksin alias racun yang sangat ampuh dalam tentakel mereka, tapi yang lainnya, seperti jeli bulan, memiliki racun yang tidak memiliki cukup kekuatan untuk menyengat kita.

Cnidaria memiliki dua lapisan tubuh yang disebut epidermis dan gastrodermis. Terjepit di antaranya adalah zat seperti jeli yang disebut mesoglea. Baca lebih lanjut tentang karakteristik cnidarian

CONTOH CNIDARIANS

Sebagai kelompok besar terdiri dari ribuan spesies, cnidaria bisa sangat beragam dalam bentuknya. Secara keseluruhan, mereka memiliki dua rencana utama: polipoid, di mana mulut menghadap ke atas (misalnya anemon) dan medusoid, di mana mulut menghadap ke bawah (misalnya ubur-ubur).

Spesies Cnidaria dapat menjalani tahapan dalam siklus hidup mereka di mana mereka mengalami setiap rencana tubuh ini.

Baca Pengetahuan Terkait   Siklus Hidup Ubur-ubur

Ada beberapa kelompok besar cnidaria:

  • Anthozoa: anemon laut, pena laut, dan karang. Hewan ini memiliki rencana tubuh polipoid dan menempel pada substrat, seperti hewan lain, batu atau alga.
  • Hydrozoa: hydrozoans, juga dikenal sebagai hydromedusae atau hydroids. Organisme ini bergantian antara tahap polip dan medusa dan biasanya organisme kolonial. Siphonophores, yang mencakup pelaut perang dan pelaut dari mancanegara, adalah contoh hewan di Hydrozoa Kelas. Kebanyakan cnidaria adalah organisme laut, namun ada beberapa spesies hydrozoan yang hidup di air tawar.
  • Scyphozoa atau Scyphomedusae: ubur-ubur sejati ada di Scyphozoa Kelas. Hewan ini dikenal dengan bentuk loncengnya dengan lengan lisan yang menjuntai. Beberapa ubur-ubur memiliki tentakel juga. Ubur-ubur ubur-ubur singa adalah spesies terbesar, dengan tentakel yang bisa membentang lebih dari 100 kaki.
  • Cubozoa: ubur-ubur kotak Hewan-hewan ini memiliki bel berbentuk kubus, dengan tentakel menggantung dari setiap sudut. Tawon laut, sejenis ubur-ubur kotak, dikatakan sebagai hewan laut paling berbisa.
  • Staurozoa: ubur-ubur yang tangkas atau Stauromedusae. Hewan berbentuk sangkakala yang aneh ini tidak berenang bebas seperti ubur-ubur biasa. Sebagai gantinya, mereka menempel pada batu atau rumput laut dan biasanya ditemukan di air dingin.
  • Myxozoa: mikroorganisme parasit yang berevolusi dari ubur-ubur Telah terjadi perdebatan selama bertahun-tahun mengenai di mana hewan-hewan ini harus diklasifikasikan – penelitian terbaru menempatkannya di filum Cnidaria, dan bukti penting adalah bahwa makhluk ini memiliki nematocyst. Spesies Myxozoa dapat mempengaruhi ikan, cacing, amfibi, reptil dan bahkan mamalia. Salah satu dampak ekonomi adalah bahwa mereka dapat mempengaruhi ikan bertani seperti salmon.

Cnidaria Terkecil dan Terbesar

Cnidarian terkecil adalah hydra dengan nama ilmiah Psammohydra nanna. Hewan ini berukuran kurang dari setengah milimeter.

Baca Pengetahuan Terkait   Ikan Giant kokopu

Cnidaria non-kolonial terbesar adalah ubur-ubur ubur-ubur singa. Seperti disebutkan di atas, tentakel diperkirakan membentang lebih dari 100 kaki. Lonceng ubur-ubur ini bisa lebih dari 8 kaki.

Dari cnidaria kolonial, yang terpanjang adalah siphonofor raksasa, yang bisa tumbuh hingga lebih dari 130 kaki.

Pengucapan: Nid-air-ee-an

Juga Dikenal Sebagai Coelenterate, Coelenterata